Home » » Penyakit Reproduksi Serta Penyebabnya

Penyakit Reproduksi Serta Penyebabnya

Written By MRizal Wrc on Minggu, 04 November 2012 | 11/04/2012


Kali Ini Saya Akan Berbagi Tentang Beberapa Penyakit Pada Sistem Reproduksi Baik pada pria dan wanita, sistem reproduksi berjalan melalui berbagai perubahan dalam hidup seseorang. Beberapa perubahan ini dapat mempengaruhi atau mengembangkan gangguan, kondisi dan penyakit yang mempengaruhi fungsi dari sistem reproduksi. Mereka disebut sebagai penyakit sistem reproduksi.
Beberapa kondisi yang fatal dan seumur hidup sementara yang lain mudah diobati jika didiagnosis awal perkembangan mereka. Pada pria, sistem reproduksi rentan terhadap penyakit dan kondisi seperti impotensi sementara pada wanita, mastopathy fibrokistik dan dismenore.
Reproductive system diseases and reproduction health; types, symptoms and causes. Berikut adalah beberapa penyakit, penyebab dan tanda-tanda dan gejala.
1. Mastopathy fibrokistik adalah penyakit yang ditandai dengan kecil, kista menyakitkan yang bervariasi dalam ukuran. Kista ini terjadi selama siklus menstruasi. Ini biasanya mempengaruhi wanita di 30 dan 50 tahun dari kelompok usia. Mastopathy fibrocystic adalah jinak. Hal ini tidak mengancam nyawa selama pengembangan dan dengan demikian dapat dengan mudah diobati dan efek yang dikelola. Penelitian menunjukkan bahwa ini adalah salah satu penyakit utama yang mempengaruhi sistem reproduksi wanita.
2. Dismenore. Ini adalah siklus menstruasi yang tidak teratur dan menyakitkan. Hal ini terkait dengan pra-menstruasi syndrome, PMS. Hal ini ditandai dengan retensi cairan di payudara dan perubahan suasana hati.Wanita mengalami kram di bagian bawah perut yang datang dan pergi dan dapat disertai dengan nyeri punggung.
Ada dua jenis periode menstruasi yang menyakitkan, primer dan dismenore sekunder. Pada dismenore primer, rasa sakit tidak berhubungan dengan rahim atau organ panggul lainnya. Hal ini lebih terkait dengan hormon yang diproduksi di dalam rahim. Hal ini terjadi pada wanita yang memiliki siklus menstruasi pertama mereka. Pada dismenore sekunder, nyeri ini sering berkaitan dengan masalah di rahim atau organ panggul lainnya.
Dismenore disebabkan oleh perubahan hormonal dan dipercepat oleh kebiasaan diet yang tidak pantas. Pengobatan dan pengelolaan dysmenorrhea biasanya dilakukan melalui obat-obatan seperti phyto-estrogen, yang beraturan siklus menstruasi. Mereka membantu menghindari kelainan pada periode discharge. Obat-obat ini juga mengurangi risiko infeksi dan perkembangan kanker.
Meskipun tidak dibahas dengan ini lagi, ada penyakit berat lainnya yang dapat mempengaruhi sistem reproduksi. Mereka meliputi;
3. Ginekologi kanker. Ini termasuk kanker serviks, kanker rahim dan kanker ovarium. Masing-masing penyakit ini memiliki gejala yang berbeda, karakteristik dan penyebab.
Kehamilan ektopik. Ini adalah suatu kondisi di mana sel telur tidak mengajukan sendiri ke dinding rahim.
Ada juga penyakit menular seksual seperti gonorrhea dan sifilis.
Kondisi lain seperti gangguan gairah dan gangguan keinginan juga mempengaruhi sistem reproduksi baik pada pria maupun wanita.
Pada pria, penyakit sistem reproduksi meliputi;
4. Prostat adenoma. Ini adalah kesulitan dalam lewat urin. Hal ini terjadi ketika kelenjar prostat membesar lebih dari normal dan menekan saluran kemih. Meskipun kondisi ini disebabkan oleh kelenjar prostat, tidak terkait dengan kanker prostat.
5. Seksual impotensi. Ini adalah suatu kondisi dimana seorang pria tidak bisa mempertahankan ereksi yang cukup kuat untuk memungkinkan hubungan seksual. Hal ini disebabkan oleh faktor-faktor seperti alasan psikologis, obat-obatan dan penyalahgunaan zat, penuaan dan operasi efek. Ternyata, ini bukan masalah tentang keinginan yang melainkan tentang kemampuan seseorang untuk tampil.
6. Gonore. Pada tulisan ini, gonore adalah penyakit yang paling menular-dilaporkan di Amerika Serikat. Agen etiologi adalah Gram-negatif Diplococcus Neisseria gonorrhoeae Organisme menempel pada sel-sel epitel dari uretra pria dan wanita menyebabkan uretritis. Penularan terjadi selama kontak seksual., Dan laki-laki menunjukkan gejala lebih luas daripada perempuan, dengan rasa sakit saat buang air kecil dan keputihan debit dari uretra. Pengobatan dengan tetrasiklin, penisilin, dan antibiotik lainnya biasanya berhasil.
Komplikasi gonore mungkin melibatkan banyak organ. Sebagai contoh, pada wanita, saluran telur dapat diblokir dengan jaringan parut, sehingga mencegah bagian dari sel-sel telur dan menyebabkan kemandulan. Sebuah komplikasi yang sama dapat terjadi ketika deferens epididimis dan vas yang diblokir pada laki-laki. Banyak perempuan menderita penyakit radang panggul (PID), peradangan organ rongga panggul seperti rahim, leher rahim, dan ovarium. Infeksi juga dapat terjadi dalam rektum, faring, meninges, dan sendi. Bayi yang baru lahir mengalami N.gonorrhoeae sewaktu melewati jalan lahir mungkin menderita infeksi mata yang disebut ophthalmia gonokokal. Pengobatan dengan perak nitrat dan / atau eritromisin segera setelah lahir mencegah infeksi.
7. Chlamydia. Infeksi gonorrhealike disebut klamidia disebabkan oleh Chlamydia trachomatis, anggota dari kelompok bakteri klamidia. Penyakit ini sering disebut sebagai uretritis nongonococcal untuk membedakannya dari gonore. Hal ini disertai dengan nyeri saat buang air kecil, keinginan untuk buang air kecil yang sering, dan keluarnya cairan encer. Beberapa juta orang diyakini menderita setiap tahun. Tetracycline digunakan dalam terapi. Penyakit radang panggul dapat mempersulit kondisi. Sterilitas juga merupakan komplikasi jangka panjang.Ophthalmia klamidia dapat terjadi di mata bayi yang baru lahir.
8.Mikoplasma dan ureaplasmal uretritis. Uretritis mikoplasma disebabkan oleh Mycoplasma hominis dikenal sebagai Mycoplasma, sedangkan uretritis ureaplasmal adalah karena Mycoplasma dikenal sebagai urealyticum UreaplasmaKedua organisme menyebabkan infeksi uretra, dengan gejala mirip dengan gonore dan klamidia.. Tetrasiklin digunakan untuk mengobati kedua kondisi, dan PID dapat mempersulit kondisi.
9. Sifilis. Sifilis telah diketahui ada selama berabad-abad dan pernah dikenal sebagai Cacar Besar Hal ini disebabkan oleh Treponema pallidum spirochete.. Menular melalui kontak seksual, agen etiologi menyebabkan penyakit yang terjadi dalam tiga tahap. Tahap primer disertai dengan chancre,, mengangkat keras, kering, terjadi secara sakit berkerak di tempat infeksi. Spirochetes diamati dari chancre tersebut merupakan diagnosis. Penisilin terapi pada tahap ini berhasil.
Tahap sekunder sifilis terjadi beberapa minggu setelah chancre menghilang. Tahap ini disertai dengan sindrom influenza seperti dari sistem pernapasan, ruam kulit di atas permukaan tubuh dengan spirochete sarat lesi (cacar), kehilangan rambut, dan demam ringan. Pengobatan terus menjadi sukses pada tahap ini. Sebuah periode laten berikut, dan dalam sebagian kecil kasus, penyakit berulang dalam tahap tersier. Tahap ini mungkin merupakan reaksi imunologis. Hal ini ditandai dengan bergetah, massa karet dari jaringan yang rusak disebut gummas terjadi dalam sistem saraf dan kardiovaskular. Dalam kasus yang paling parah, aneurisma dan kelumpuhan dapat mengembangkan dan kekurangan mental yang dapat menjadi parah. Perawatan pada tahap ini tidak selalu berhasil.
Sifilis kongenital dapat terjadi jika spirochetes lewat antara wanita hamil dan janinnya. Sejumlah tes diagnostik yang ada untuk mendeteksi baik spirochetes dan antibodi yang dihasilkan terhadap spirochetes.
10.Chancroid Infeksi pada saluran reproduksi. Mungkin karena Haemophilus ducreyi ini, kecil Gram-negatif batang menyebabkan STD disebut chancroid..Penyakit ini ditandai dengan ulkus, bengkak yang sakit pada organ genital, dengan infeksi kelenjar getah bening yang disebut buboes Hal ini. disebut sebagai chancre lembut dan diperlakukan dengan tetrasiklin. Kontak seksual adalah cara penularan.
11. Vaginitis. Lain penyakit asal bakteri vaginitis karena vaginalis Gardnerella.Bakteri adalah batang Gram-negatif yang umum ditemukan di vagina sebagai organisme oportunistik. Seringkali infeksi dikaitkan dengan kehancuran laktobasilus biasanya ditemukan di saluran vagina (seperti dengan penggunaan antibiotik yang berlebihan). The metronidazole obat yang digunakan dalam terapi.
12. Lymphogranuloma venereum. Lymphogranuloma venereum disebabkan oleh strain Chlamydia trachomatis organisme yang juga menyebabkan klamidia.Penyakit ini ditandai oleh lesi pada tempat terjadinya infeksi diikuti dengan pembengkakan kelenjar getah bening. Transmisi terjadi selama kontak seksual.Tetrasiklin digunakan untuk terapi.
13. AIDS (Acquired Immune-deficiency Disease Syndrome) adalah penyakit yang dapat menyebabkan kematian. AIDS disebabkan oleh virus HIV (Human Immunodeficiency Virus) yang mulai dikenal pada abad ke-20. Berdasarkan data tahun 2004, AIDS menjadi epidemik yang menyebabkan kematian di dunia sampai 3,1 juta jiwa. Gejala Awalnya Biasanya Pada awalnya, orang yang terinfeksi HIV tampak sepertiorang yang sehat dan tidak memperlihatkan gejala-gejala tertentu. Fase ini dapat terjadi selama 5 - 7 tahun, tergantung dari kekebalan tubuh si penderita. Pada tahap selanjutnya, akan muncul gejala awal seperti hilangnya selera makan, tubuh terasa lemas, dan badan berkeringat secara berlebihan pada malam hari. Kemudian akan timbul bercak-bercak dikulit, terjadi pembengkakan kelenjar getah bening, mengalami diare terus menerus, serta flu yang tidaksembuh-sembuh. Fase ini berlangsung 6 bulan sampai 2 tahun.Tahap terakhir atau fase AIDS akan terdiagnosa setelah kekebalan tubuh sudah sangat berkurang. Pada tahap ini biasanya penderita mudah terserang penyakit TBC, pneumonia, herpes, gangguan saraf, dan sebagainya. Kejadian ini berlangsung selama 3-6 bulan. Untuk mengetahui apakah seseorang dinyatakan positif menderita AIDS, harus dilakukan pemeriksaan laboratorium terhadap banyaknya jumlah sel T pada darahnya. 
Pencegahan HIV Obat penyakit AIDS belum ditemukan sampai saat ini.Satu-satunya jalan supaya terhindar dari penyakit ini adalah meningkatkan iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Selain itu, AIDS dapat juga dicegah dengan cara sebagaiberikut.
a. Menghindari hubungan seks bebas dengan orang yang menderita penyakit ini.
b. Menghindari hubungan seks dengan orang yang pecandu narkoba.
c. Mengadakan pemeriksaan laboratorium terhadap orang yang akan mendonorkan darahnya.
d. Menjamin sterilitas alat suntik dan menggunakannya untuk sekali pakai.


Penggunaan kontrasepsi dan tindakan pengendalian kelahiran seperti aborsi, jika tidak didiagnosis dan diobati, dapat mengakibatkan pengembangan parah kondisi sistem reproduksi pada wanita. Aborsi medis melibatkan penyisipan atau menelan obat. Beberapa risiko seperti peradangan dan reaksi alergi pergi dengan praktek medis. Aborsi bedah, jika tidak dilakukan, menetapkan beberapa efek samping yang parah pada sistem reproduksi.
Sistem reproduksi manusia bertanggung jawab untuk kelangsungan hidup manusia. Disarankan bahwa baik perempuan dan laki-laki memiliki pemeriksaan medis yang teratur, praktek seks yang aman dan pastikan mereka adalah higienis di sekitar organ reproduksi mereka

Semoga Artkel Diatas .Menambah Ilmu Pengetahuan Kita Tentang Penyakit Reproduksi Pada Manusia
Share this article :

7 komentar:

SHARE YOUR MIND !
Pengunjung yang Baik Selalu Meninggalkan Komentarnya ...
Harap Berkomentar dengan Sopan dan Baik ..
No Live Link Bagi siapa yang berkomentar live Link langsung Saya Hapus..
Jika Ingin Menggunakan emotion dibawah Klik dan Copy Paste simbolnya ..
terima Kasih!

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Mr RealFact - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger